dearbaby, pwtajah, tan

37w6d: We are Getting Closer, Dear Baby…

Safari ke dsog saya kmaren menyenangkan. Menyenangkan karena tidak ngantri sama skali. Saya hanya duduk sebentar, mnunggu pasien sebelum saya selese berkonsultasi, lalu sampailah giliran saya. Yay, menyenangkan. Andai saja setiap kali periksa seperti ini, gak bakalan deh pake acara males-malesan membayangkan antrian yang super panjang itu. So I keep it in my mind: periksa Jumat pagi. Tapi minggu depan, sepertinya saya periksanya Sabtu pagi saja. Nunggu suami pulang dulu ya, biar berasa emak-emak bersuami ^_^

Hasil periksanya, alhamdulillah baik. Kondisi babyndut -yang sekarang kayanya tidak cocok dipanggil babyndut lagi- baik. Plasenta bagus, air ketuban cukup, jantung bagus juga. Cuma, ternyata setelah diamati dengan seksama ternyata kepala bayi saya blom masuk panggul loh. Kata Pak Daliman sih, nyaris masuk. Tapi blom masuk. Hihihi, saya selama seminggu terakhir ini kena efek plasebo dong ya. Saya merasa heartburn jauh berkurang. Sudah enakan, gara-gara dua minggu lalu dikatakan kepala dedek bayi sudah turun. Ternyata oh ternyata, belum masuk. Dan hari ini lagi-lagi tidur saya gak nyaman karena heartburn lagi. Hihihi, ternyata apa yang kita pikirkan ngefek ke badan kita banget ya ^_^

Saya tadi bilang klo bayi saya skarang sudah tidak cocok dipanggil babyndut lagi karena ternyata semakin ke sini semakin tidak kliatan ndutnya. Di usianya yang hampir 38 minggu kmaren, beratnya diprediksikan 2,848 kg. Berat saya sendiri juga masih 54 kg. Tapi gak apa-apa sih, mau dipikirin kenapa seperti ini malah bikin pusing saja kan ya. Yang penting saya dan dedek bayi sehat. Amin.

Senin besok sudah mulai masuk lagi. Liburan panjang yang saya kira akan sangat membosankan ternyata bisa saya lewati dengan baik. Baik, dalam artian ya seperti biasa saja. Mungkin ini hikmah tidak punya ART ya. Saya jadi bisa membunuh waktu dengan membereskan rumah. Tapi saya biasanya mendistribusikan pekerjaan untuk hari yang berbeda biar tidak terlalu capek. Jadi klo hari ini sudah ngepel, saya tidak nyuci. Demikian juga sebaliknya.

Senin besok saya masih masuk. Saya baru cuti tanggal 5 nanti. Sengaja, karena saya tahu lebih menyenangkan berada di kampus dari pada dirumah sendirian mati gaya. Setidaknya kan agenda rumpi-rumpi klo di kampus jalan terus, ketemu teman-teman. Klo kerja produktifnya nanti dulu, hehehehe. Saya sudah mniatkan mulai Senin besok saya akan mempensiunkan motor. Iya, saya mau jalan kaki saja. Yaa, karena memang disarankan untuk banyak-banyak jalan kaki, biar dedek bayi cepet nemu PW buat lahir.

Hari ini saya ketemu banyak teman di resepsi pernikahan putri teman saya. Pertanyaan yang banyak saya terima adalah, mau melahirkan dimana? Sepertinya setelah saya pikir-pikir, saya mantap melahirkan di RSIA Bunda Arif. Wlopun saya periksanya selama ini di Erde 21 dan saya kurang sreg dengan dsog-nya Bunda Arif, sepertinya saya nyaman di sana. Pertimbangan utama saya adalah, bidan-bidan di Bunda Arif bisa membuat atmosfer yang nyaman buat saya dan tidak ada masalah dengan kehamilan saya selama ini. Klo di Erde kok saya nyamannya sama Pak Daliman dan Ibu saja, bidannya gak terlalu. Klo pas prosesi melahirkan katanya kita lebih banyak interaksi dengan bidannya ya, dsognya kan datang pas kita siap mengejan saja. Biar deh sama Pak Tommy yang irit komunikasi itu, toh selama kontraksi saya kan tidak bisa berkonsultasi macem-macem juga ^_^

Meanwhile, gak sabar mnunggu tanggal 2. Suamiiiiiiii pulang!!

Advertisements