dearbaby, pwtajah, tan

37w6d: We are Getting Closer, Dear Baby…

Safari ke dsog saya kmaren menyenangkan. Menyenangkan karena tidak ngantri sama skali. Saya hanya duduk sebentar, mnunggu pasien sebelum saya selese berkonsultasi, lalu sampailah giliran saya. Yay, menyenangkan. Andai saja setiap kali periksa seperti ini, gak bakalan deh pake acara males-malesan membayangkan antrian yang super panjang itu. So I keep it in my mind: periksa Jumat pagi. Tapi minggu depan, sepertinya saya periksanya Sabtu pagi saja. Nunggu suami pulang dulu ya, biar berasa emak-emak bersuami ^_^

Hasil periksanya, alhamdulillah baik. Kondisi babyndut -yang sekarang kayanya tidak cocok dipanggil babyndut lagi- baik. Plasenta bagus, air ketuban cukup, jantung bagus juga. Cuma, ternyata setelah diamati dengan seksama ternyata kepala bayi saya blom masuk panggul loh. Kata Pak Daliman sih, nyaris masuk. Tapi blom masuk. Hihihi, saya selama seminggu terakhir ini kena efek plasebo dong ya. Saya merasa heartburn jauh berkurang. Sudah enakan, gara-gara dua minggu lalu dikatakan kepala dedek bayi sudah turun. Ternyata oh ternyata, belum masuk. Dan hari ini lagi-lagi tidur saya gak nyaman karena heartburn lagi. Hihihi, ternyata apa yang kita pikirkan ngefek ke badan kita banget ya ^_^

Saya tadi bilang klo bayi saya skarang sudah tidak cocok dipanggil babyndut lagi karena ternyata semakin ke sini semakin tidak kliatan ndutnya. Di usianya yang hampir 38 minggu kmaren, beratnya diprediksikan 2,848 kg. Berat saya sendiri juga masih 54 kg. Tapi gak apa-apa sih, mau dipikirin kenapa seperti ini malah bikin pusing saja kan ya. Yang penting saya dan dedek bayi sehat. Amin.

Senin besok sudah mulai masuk lagi. Liburan panjang yang saya kira akan sangat membosankan ternyata bisa saya lewati dengan baik. Baik, dalam artian ya seperti biasa saja. Mungkin ini hikmah tidak punya ART ya. Saya jadi bisa membunuh waktu dengan membereskan rumah. Tapi saya biasanya mendistribusikan pekerjaan untuk hari yang berbeda biar tidak terlalu capek. Jadi klo hari ini sudah ngepel, saya tidak nyuci. Demikian juga sebaliknya.

Senin besok saya masih masuk. Saya baru cuti tanggal 5 nanti. Sengaja, karena saya tahu lebih menyenangkan berada di kampus dari pada dirumah sendirian mati gaya. Setidaknya kan agenda rumpi-rumpi klo di kampus jalan terus, ketemu teman-teman. Klo kerja produktifnya nanti dulu, hehehehe. Saya sudah mniatkan mulai Senin besok saya akan mempensiunkan motor. Iya, saya mau jalan kaki saja. Yaa, karena memang disarankan untuk banyak-banyak jalan kaki, biar dedek bayi cepet nemu PW buat lahir.

Hari ini saya ketemu banyak teman di resepsi pernikahan putri teman saya. Pertanyaan yang banyak saya terima adalah, mau melahirkan dimana? Sepertinya setelah saya pikir-pikir, saya mantap melahirkan di RSIA Bunda Arif. Wlopun saya periksanya selama ini di Erde 21 dan saya kurang sreg dengan dsog-nya Bunda Arif, sepertinya saya nyaman di sana. Pertimbangan utama saya adalah, bidan-bidan di Bunda Arif bisa membuat atmosfer yang nyaman buat saya dan tidak ada masalah dengan kehamilan saya selama ini. Klo di Erde kok saya nyamannya sama Pak Daliman dan Ibu saja, bidannya gak terlalu. Klo pas prosesi melahirkan katanya kita lebih banyak interaksi dengan bidannya ya, dsognya kan datang pas kita siap mengejan saja. Biar deh sama Pak Tommy yang irit komunikasi itu, toh selama kontraksi saya kan tidak bisa berkonsultasi macem-macem juga ^_^

Meanwhile, gak sabar mnunggu tanggal 2. Suamiiiiiiii pulang!!

Advertisements
dearbaby

35w4d: Baby Girl

Terakhir kali ketemu Pak Daliman dsog saya Kamis (10/09) kmaren, alhamdullilah semuanya baik. Kepala bayi saya sudah masuk panggul, plasenta tidak bermasalah, air ketuban cukup, jantung bagus dan beratnya sudah 2,66 kg.

Tampaknya space untuk jagoan kecil saya smakin sempit saja di dalam sana. Pola gerakannya sudah amat berbeda dibandingkan apa yang dilakukannya sebulan yang lalu. Klo dulu kan jungkir baliknya kerasa banget tuh, seluruh area perut dijelajahinya. Klo sekarang cuma kruntelan saja, dengan efek perut jadi meleyat-leyot lucu. Itupun yang dominan di sisi perut kanan saya saja. Ternyata, sisi kiri rahim saya ditempati oleh punggungnya. Jadi wajar klo relatif lebih anteng dibanding area kanan yang berisikan kaki dan tangannya.

Kmaren, untuk pertama kalinya bayi saya show off banget, Biasanya klo diintip dia tidur lelap dengan paha ditutup rapat-rapat. Kmaren dengan PDnya dia membuka lebar-lebar kedua kakinya dan menunjukkan gendernya pada kami. Dan??? She is a baby girl. Our Baby S. Hahaha, saya jadi ketawa sendiri mengingat jumper-jumper berwarna gahar bergambarkereta api, truk dan bola-bola yang tentunya jauh dari kesan feminim. Ah, masih bayi ini, salah kostum tidak apa-apa kan ya? ^_^

Dari sisi emaknya juga alhamdulillah baik. Tekanan darah naik ke 100/70. Berat badan saya untuk pertama kalinya mencapai angka 54,5 kg. Tentunya saya girang melihat angka-angka itu. Tapi Pak Daliman bilang, itu semua adalah efek waktu pemeriksaan yang setelah buka. Ternyata benar, sore tadi pas senam dan pemeriksaan dilakukan sebelum buka, berat badan saya masih juga 52,5 kg, tekanan darahnya 100/60. Kesannya kok saya ini maruk skali pas berbuka ya, hehehe…

Teori yang saya baca mengatakan, posisi berbaring terbaik untuk bumil adalah miring ke kiri. Ternyata hal itu tidak bisa diterapkan pada dfiri saya. Soalnya, klo miring ke kiri heartburn yang saya rasakan jadi smakin parah. Kata Pak Daliman sih tidak perlu memaksakan diri miring ke kiri. Klo memang gak nyaman miring ke kanan juga tidak apa-apa. Yang penting saya merasa nyaman. Dengan berjalannya waktu saya belajar bahwa ganjalan bantal di tempat yang tepat banyak membantu mengurangi ketidaknyamanan akibat heartburn itu.

Semoga kami sehat terus ya….

dearbaby, gubraggabrug, ume

Ngidam Suami

Memasuki minggu 35 kehamilan saya, sepertinya ngidam yang dulu gak kesampaian terulang lagi. Saya tahu, ini bukan hal yang biasa adanya. Tapi klo dilihat lebih dalam, ini bukan ngidam deh sepertinya. Ah, suami, istrimu ini merindukan kehadiranmu….

Makanya, hari-hari terakhir ini saya menjadi seorang teroris dengan target aksi suami saya. Pengennya nyambung terus sama suami. Intensitas telepon yang menyaingi pendosisan antibiotik membuat kantong saya kembang kempis. Apalagi di masa ramadhan ini. Perbedaan waktu sholat taraweh efektif memotong jatah pacaran via chat kami. *Sambil mnunggu suami, saya berladang di FarmVille-nya fb. Lumayan menyenangkan untuk membunuh waktu, wlopun efeknya secara keseluruhan adalah menurunkan produktivitas* Kami baru bisa ketemu jam 10 malam, saat mata saya mulai lengket karena ngantuk. Tetapi karena butuh ya akhirnya mata saya menyesuaikan. Bisa tidur malam, tapi ksulitan bangun buat sahur. Hari ini adalah hari kedua saya melewatkan sahur, yang tentunya diikuti dengan membayar fidyah. Bukan prestasi yang membanggakan.

Klo dihitung-hitung, sudah 3 kali saya membatalkan puasa saya tahun ini. Dua karena melewatkan waktu sahur dan satu lagi karena *well, ini memalukan* saya hampir pingsan di supermarket pas mengantri membayar belajaan saya di kasir. Ini terjadi minggu kmaren. Ceritanya, saya berangkat belanja dengan badan capek gak karuan gara-gara dari pagi sampai siang mengerjakan pekerjaan domestik. *Dengan bangga saya katakan bahwa sejak awal ramadhan saya survive tanpa ART. Saya tidak tahan dengan tingkah ART ABG saya shingga memutuskan untuk memulangkannya setelah 3 hari menemani saya. Saya bukan tipe orang sabar yang telaten mengajarkan item demi item yang saya harapkan darinya. Apalagi mengajarkan unggah-ungguh, bukan saya yang harus mengajarinya hal-hal smacam itu. And, good bye. Dan ternyata saya bisa loh. Wlopun capek ya, saya ngerasa nyaman seperti ini. Wlopun kadang kuping panas mendengar kekhawatiran Ibu dan masukan tetangga-tetangga saya yang sepertinya tidak rela melihat emak-emak berbody penguin ini ngepel-ngepel dan cuci-cuci sendiri*

Kembali ke masalah hampir pingsan tadi, seumur-umur saya kan blom pernah pingsan ya. Makanya reaksi saya lambat sekali. Saya cuma mikir, ini kok tiba-tiba keringat saya kok kaya diperas ya. Kok hidung saya berair. Saya baru panik ketika pandangan saya mulai mengabur. Saya mulai berteriak-teriak dalam hati, “Allah, ini mau pingsan apa ya? Tolong ya, jangan pingsan disini, jangan skarang. Jangan”. Lalu sepertinya semuanya berputar. Dan tahu-tahu badan saya sudah ditahan oleh Mbak-mbak yang antri di belakang saya. Bersyukur banget saya tidak sampai jatuh di lantai. Dan juga tidak kehilangan kesadaran saya.

Di luar hampir pingsan skali itu, saya merasa bahwa kondisi saya baik skarang. So much better than first and second trimester. Saya amat bersyukur atas hal ini. Menjadi letoy saat sendiri bukan sesuatu yang menyenngkan, bukan? Hanya masalah berat badan yang masih mentok di 53 kg ini saja yang jadi sorotan Bidan instruktur senam saya. Ini sudah bagus loh, mengingat Sabtu minggu kmaren sempat turun ke angka 52 kg. Bidan saya sudah wanti-wanti agar saya makan banyak-banyak biar bisa mendongkrak berat saya. Tapi, saya tidak khawatir kok. Selama dsog saya berpikir klo kondisi saya baik, maka saya tahu bahwa saya memang dalam kondisi yang baik pula. Insyaallah besok pagi saya ketemu dengan beliau, smoga semuanya baik adanya.

Aaaah, I miss you more and more, suami….

dearbaby, gubraggabrug, tan

Ngomongin Apa, Ma?

  1. Berat badan saya turun lagi. Sabtu kmaren jadi 53 kg lagi. Heran deh, ini badan knapa ya. Tapi saya tidak bgitu mikir tentang ini, karena saya merasa baik-baik saja. Saya fit dan tidak ada keluhan yang berarti, kecuali keluhan rutin emak-emak trimester ketiga. Jadi, bismillah saja deh.
    Saya kehilangan nafsu makan. Mulai dari sahur yang gak bisa menelan apapun kecuali susu dan mual muntah setelah buka. Ini setelah saya berpuasa loh ya, jadi yang 53 kg itu amat mungkin turun lagi minggu ini.
  2. Alhamdulillah, semalam saya bisa mulai makan lagi, wlopun dalam porsi yang minimalis tanpa memuntahkannya lagi. Smoga setelah ini saya bisa makan dengan baik ya.
  3. Alhamdulillah, di saat emaknya bermasalah dengan urusan makan dan berat badan, babyndut menunjukkan pertumbuhan berat badan yang normal. Di umurnya yang 33w0d, beratnya 2,199kg. Normal. Kondisinya secara umum bagus. Terus tumbuh sehat Nak ya.
  4. Alhamdulillah, satu target kehamilan tercapai. Satu hari menjelang ramadhan saya meng-khatamkan Al Quran. Setelah berapa bulan ya? Berbulan-bulan pastinya, atau malah sudah setahun lebih ya, hehehehe. Seneng deh, semoga nanti babyndut suka baca Quran karena exposure ini, dengan tajwid yang lebih baik dari emaknya tentu saja.
  5. Setelah bisa berpuasa di 3 hari pertama ramadhan, hari ini saya membayar fidyah. Gara-garanya semalam tidur terlalu larut shingga saya tidak bisa bangun sahur. Entah apa kabarnya 2 alarm saya, loudspeaker masjid yang berisik tiap 10 menit sekali, sampai rombongan ronda pemukul drum super bising itu. Semalampun minumnya gak bener, jadinya baru jam 7 saya sudah haus luar biasa. Karena sesiangan babyndut tumben-tumbenan jadi anteng bin lemes, ditambah saya yang juga mendadak letoy kmaren, saya tanya gimana enaknya mnurut suami. Dan berbukalah saya jam 8 tadi. Parah ya, anak TK saja bisa sampai jam 11, ini saya menyerah kalah jam 8.
dearbaby

31w2d: Memang Gak Bakat Selingkuh

Kecenderungan saya untuk sulit pindah ke lain hati sepertinya masih bertahan sampai skarang. Kmaren saya mencoba untuk mengajak babyndut safari ke dsog lain, dan ternyata saya ngrasa gak sreg dengan beliau. Lalu? Spertinya 2 minggu lagi saya akan kembali ke Pak Daliman tercinta, hehehe…

Alhamdulillah, setelah exercise nungging secara intensif 2 minggu terakhir ini, posisi babyndut sudah asyik. Kepalanya sudah di bawah. Lega deh. Ayo Sayang, kita kerja sama terus ya…

Badan saya sendiri sudah terlihat seperti penguin ndut saat ini. Alhamdulillah berat saya kembali ke hitungan 54 kg setelah minggu kmaren sempat turun jadi 53. Saya juga heran dengan berat badan saya yang jadi kaya yoyo bgini. Gak smangat makan 2 hari saja *gak smangat loh ya, bukannya gak doyan. Jadi masih tetap makan wlopun pilih-pilih dengan porsi minimalis* berat saya turun skilo, eh, sminggu kmudian sudah kembali ke BEP lagi. Tensi juga lagi bagus, kayanya ini pertama kalinya mencapai angka 110/70. Biasanya mah manis di kisaran 90/60 mulu. PR nih, harus berusaha menjaga BB biar gak naik turun mlulu seperti ini. Saya gak enak sama Mbak Eni, bidan instruktur senam hamil saya yang selalu sibuk menerangkan pentingnya kurva berat badan dengan gradien positif setiap selese sesi.

Klo rasa badan saya ya standar emak-emak trimester 3. Kadang sakit pinggang, tidurnya gulang-guling sana-sini cari PW yang entah kaya apa posisinya, rajin nyamperin toilet dan pelvis sering agak-agak ngilu akhir-akhir ini. Over all, saya merasa gak ada keluhan yang berarti, saya bisa menjalankan aktivitas sehari-hari saya. Smoga kami selalu sehat Allah ya…

Meanwhile, ada harapan suami bisa pulang tanggal 1 Oktober. Senengnya, kesempatan babyndut untuk lahir ditunggui Papanya terbuka nih. Tapi yang namanya kelahiran siapa yang tahu ya, bisa maju or mundur tanpa bisa diprediksikan. Apapun itu, smoga kami diberi kemudahan nantinya, with or without my hubby by my side.

Terakhir, ART. Ibu saya sudah sibuk mengingatkan saya untuk segera mencari seseorang yang bisa menemani saya di malam hari. Tapi semua orang juga tahu klo mencari ART yang mau menginap bukanlah perkara mudah di sini. Sampai hari ini belum juga dapat. Ada yang bisa merekomendasikan seseorang yang sekiranya mau menemani saya?